Pohon Waru, Tanaman Bonsai Dengan Banyak Manfaat

Hibiscus tiliaceus

Deskripsi Pohon Waru

Batang

Pohon Waru (Hibiscus tiliaceus) adalah pohon kecil yang selalu hijau, tinggi 4-10 m, dengan tajuk lebar dan percabang yang menyebar luas atau bengkok. Tanaman inu juga dapat tumbuh sebagai perdu dengan banyak cabang merunduk membentuk semak belukar yang lebat. Kulit batang Pohon Waru memiliki kulit abu-abu halus atau coklat muda. Kulit bagian dalam berserat, pada batang bengkok pendek dengan diameter 15 cm.

Rantingnya kokoh, dengan cincin pada nodus, menjadi coklat dan tidak berbulu. Tangkai daun, ranting muda, , permukaan daun bagian bawah, kelopak dan kapsul biji tertutup rapat dengan rambut berbentuk bintang abu-abu keputihan. Daun berselang-seling, tangkai daun 5-13 cm, dengan dua sisik dasar besar berbulu keputih-putihan runcing (stipula) sepanjang 2,5-4 cm, rontok lebih awal dan meninggalkan bekas cincin.

Daun

Helaian daun memiliki ukuran panjang dan lebar 10-18 cm, kadang-kadang lebih besar, meruncing pendek atau panjang. Berbentuk hati di pangkal, jarang bergigi bergelombang di tepi, sedikit menebal dan kasar, kuning-hijau mengkilap. Permukaan atas dan permukaan bawah tidak berbulu dengan tiga kelenjar sempit di dekat pangkal vena utama.

Bunga

Tandan bunga (malai) di atau dekat ujung ranting, bercabang. Bunga banyak, sedikit di setiap tandan yang banyak, masing-masing dengan tangkai berbulu keputihan 2-5 cm dan cangkir basal berbulu abu-abu-hijau (involucre) 2 cm, biasanya dengan 9-10 lobus runcing sempit. Kelopak panjang 2,5-3 cm, abu-abu-hijau, berbulu, berbentuk tabung dengan lima lobus sempit berujung panjang.

Kelopak lima, kuning, biasanya dengan bintik merah tua di pangkal di dalam, panjang 6-9 cm, bulat tetapi lebih lebar di satu sisi, dengan rambut berbentuk bintang kecil di permukaan luar, bersatu di pangkal. Benang sari banyak pada kolom, panjang sekitar 5 cm, bersatu dengan mahkota di pangkal. Putik memiliki ovarium bersel lima berbulu lebat, berbentuk kerucut, panjang ramping dan lima stigma lebar. Bunga membuka dan menutup pada hari yang sama, kelopak layu dan berubah menjadi oranye dan kemudian menjadi merah.

Kapsul biji berbentuk elips, panjang 2,5-3 cm, runcing panjang, berbulu abu-abu kehijauan, membelah menjadi lima bagian dan membuka kelopak dan involukre yang masih menempel. Biji, tiga dari setiap sel, hitam kecoklatan, panjang 3-5 mm, tidak berbulu. (Diadaptasi dari Little dan Skolmen, 1989).

Taksonomi Pohon Waru

Domain: Eukaryota
Kingdom: Plantae
Phylum: Spermatophyta
Subphylum: Angiospermae
Class: Dicotyledonae
Order: Malvales
Family: Malvaceae
Genus: Hibiscus
Species: Hibiscus tiliaceus

Distribusi Hibiscus tiliaceus

Pohon Waru adalah tanaman asli Dunia Lama dan merupakan tumbuhan pesisir yang umum di dalam dan sekitar Samudra Hindia, dari Afrika Timur hingga Asia Selatan dan Tenggara. Juga ditemukan di Australia utara dan timur, dan juga ke pulau-pulau Samudra Pasifik bagian barat dan tengah.

H. tiliaceus diketahui telah dinaturalisasi di beberapa bagian Dunia Baru, termasuk Florida, Puerto Rico dan Kepulauan Virgin. Tetapi laporan tersebut mungkin merujuk pada takson asli Amerika yang terkait erat dengan Talipariti tiliaceum var. pernambucense. Di Florida, H. tiliaceus diperkenalkan sebagai tanaman hias tetapi lolos dari budidaya. Sekarang tumbuhan ini muncul di lokasi pesisir yang terganggu dari Brevard County di Atlantic Coast dan Manatee County di Gulf Coast, selatan.

Beberapa pihak berwenang mempertanyakan apakah H. tiliaceus asli Hawaii, karena mungkin telah diperkenalkan oleh orang Polinesia, tetapi untuk semua maksud dan tujuan, bahkan jika bukan asli, itu setidaknya dinaturalisasi pada masa prasejarah dan dianggap sebagai asli.

H. tiliaceus tercatat sebagai gulma di Pulau Raoul, Selandia Baru; sejak ditinggalkannya upaya pemukiman. Pohon waru adalah salah satu dari enam spesies tanaman eksotik yang dibudidayakan yang menjadi gulma perusak di sana, mengancam vegetasi asli. Namun, setelah banyak upaya memberantas spesies invasif sejak tahun 1970-an, pada tahun 1992 H. tiliaceus telah dihapus dari daftar prioritas tertinggi dan direklasifikasi sebagai hanya signifikan secara historis.

Batang Pohon Waru
Batang Pohon Waru

Habitat Pohon Waru

H. tiliaceus umum di atau dekat pantai, rawa bakau dan muara sungai, tumbuh baik di lumpur, napal, pasir dan kapur. Meskipun biasanya ditemukan di habitat pesisir dan dataran rendah, dapat ditemukan pada ketinggian hingga 800 m dengan curah hujan tahunan 900-2500 mm. H. tiliaceus mengembangkan tegakan yang lebih tinggi di lokasi pedalaman yang tinggi dan berdrainase baik.

Persyaratan Lingkungan

Pohon Waru merupakan spesies tropis daerah pesisir. Karena itu ia bisa mentolerir semburan laut dengan sangat baik dan sering ditemukan tumbuh berdekatan dengan pantai, di atau di belakang pantai serta di sekitar muara sungai. Pohon Waru beradaptasi dengan berbagai macam tanah, dari asam hingga basa, dari berdrainase baik hingga berdrainase buruk. Tumbuhan ini akan tumbuh dengan baik di atas pasir koral atau kuarsa, napal atau tanah berbasis batu kapur, tetapi juga pada tanah yang lebih berat.

Tanaman ini tidak mentolerir embun beku dan tempat tumbuh yang terbaik adalah di bawah sinar matahari penuh. Waru tidak dapat mentolerir kekeringan yang berkepanjangan dan membutuhkan kelembaban tanah yang terus-menerus.

Hama dan Penyakit

H.tiliaceus dapat diserang Icerya samaraia (Kutu steatococcus), Meloidogyne arenaria (Nematoda simpul akar kacang) dan Meloidogyne javanica (eelworm tebu). Kumbang kakao Steirastoma depressum [Steirastoma breve] juga dapat menyerang H. tiliaceus yang tumbuh liar di Trinidad.

Manfaat Pohon Waru

Dampak Ekonomi

H. tiliaceus diduga bertindak sebagai reservoir hama dan penyakit yang menyebabkan kerugian ekonomi pada beberapa tanaman budidaya. Pohon tersebut diduga meningkatkan serangan penyakit busuk umbi Pythium ketika tumbuh di dekat talas (Colocasia esculenta). Sedangkan di Vanuatu, dilaporkan Hisbuscus tiliaceus sebagai inang bagi wereng Myndus taffini yang menularkan virus pembusukan daun Kelapa yang mematikan ke pohon kelapa.

Nilai ekonomi Pohon Waru

H.tiliaceus menghasilkan kayu dengan inti kayu kehijauan tua dan kayu gubal keputihan. Batang kayunya cukup lunak dan keropos, cukup berat (SG 0.6) dan kuat, sangat halus dan halus, mudah dikerjakan dan membutuhkan pemolesan yang baik. Karena sifatnya yang cukup tuat, kayunya tahan lama di air laut dan telah banyak digunakan untuk cadik kano, pelampung ikan, papan dan tiang pancang.

Kayu pohon waru juga telah digunakan oleh industri kayu kerajinan Hawaii untuk mangkuk dan gelang yang diukir dan dibalik. Jenis kayu yang paling banyak digunakan adalah kayu gubal, dengan inklusi kayu teras berwarna gelap berbintik-bintik yang memberikan tampilan seperti marmer. Kayu yang baru dipotong memiliki bau yang mirip dengan kelapa.

Kulit kayu H. tiliaceus menyediakan serat bermanfaat yang secara historis memiliki banyak kegunaan. Kulit bagian dalam digunakan seratnya untuk membuat benang, untuk tali, jaring, keranjang dan tali pancing, serta ‘rok rumput’ yang digunakan untuk acara-acara seremonial dan diekspor untuk penari hula dari Samoa dan tempat lain di Pasifik.

Sebagai Bahan Makanan dan Obat

Bunga, akar dan kulit batang H. tiliaceus memiliki sejumlah khasiat obat yang diketahui dan potensial dan digunakan dalam pengobatan tradisional. Misalnya, daun melilit patah tulang, dan cairan dari batang muda digunakan sebagai antiseptik untuk radang kulit.

Akar, bunga dan daun muda dapat dimakan, dan telah digunakan sebagai makanan, terutama pada saat kelaparan. Di Indonesia H. tiliaceus digunakan untuk memfermentasi ‘tempe’, produk kedelai tradisional yang populer di Jawa; kedelai ditekan ke daun (yang menampung jamur Rhizopus microsporus pada trikomanya di bagian bawah) dan kemudian disimpan untuk memungkinkan fermentasi.

Sebagai Tanaman Lanskap

Sifatnya yang lebat dan bunga hiasnya membuat spesies ini menjadi pohon peneduh atau hias yang menarik untuk taman pantai, meskipun mudah rusak oleh angin laut. H. tiliaceus umumnya digunakan di Asia Timur sebagai tanaman bonsai. Pohon Waru juga telah banyak ditanam di beberapa lokasi untuk pengendalian erosi dan stabilisasi bukit pasir.

Sharing is caring!