Vertical Garden – Semua yang perlu Anda Ketahui

vertical garden

Vertical Garden, mengapa Anda membuatnya?

Vertical Garden mungkin adalah istilah yang sudah sering anda dengar sebelumnya. Anda mungkin pernah penasaran dan mencari atau menelusuri arti dari istilah tersebut. Namun, jika Anda masih kebingungan, dan idenya membuat Anda penasaran, kami akan memberi Anda gambaran tentang apa artinya membuat vertical garden. Kami juga berpikir ini akan menjadi cara yang bagus untuk membuat latar belakang yang dramatis untuk taman halaman rumah Anda.

Dari namanya kita sudah bisa menebak apa yang dimaksud dengan kebun vertical. Banyak yang sudah terungkap tentang berkebun vertikal dari namanya, agar adil. Artinya secara sederhana adalah memelihara tanaman yang berkebalikan dengan sistem horizontal. Anda bisa saja menggunakan teralis, jaring, menara pot atau struktur lain seperti dinding taman dan rancang skema penanaman. Jadi, cukup sederhana bukan?

Jadi kenapa kita memilih vertical garden? Nah, pertama-tama bagi kita dengan ruang terbatas, ini mungkin satu-satunya pilihan kita. Halaman rumah yang pada saat sekarang hanyalah sejarah atau kemewahan di kawasan perkotaan! Sebagian besar dari kita sekarang memiliki ruang terbuka atau flower bed berukuran sedang atau kecil di rumah kita. Namun kita tetap ingin memelihara tanaman dan merasakan bahagianya perasaan saat tanaman yang kita tanam tumbuh dengan baik.

Meskipun Anda memiliki banyak ruang, taman vertikal bisa menambah sedikit pekerjaan dan menawarkan hasil yang lebih besar dalam penanaman sayuran daripada berkebun tradisional. Teralis atau dinding yang didesain dengan baik juga bisa tampil memukau. Anda cenderung tidak mengalami kerusakan yang disebabkan oleh gulma, mengalami hama seperti siput dan siput, dan hanya sedikit kebutuhan untuk menyiram hamparan ruang yang luas.

Baca juga: Tanaman Hias Terpopuler untuk Rumah Anda

Tips penting untuk membangun Vertical Garden

Langkah selanjutnya dalam panduan penting adalah membahas “bagaimana”. Semua pengetahuan tradisional tentang tanah dan penyiraman serta nutrisi, gagasan tentang penanaman pelengkap dan siklus pertumbuhan mungkin tampak tidak relevan – tetapi banyak tip yang sama dari penanaman horizontal juga berlaku untuk vertical garden. Di sini kami membahas semua poin yang akan membantu mereka yang ingin membuat perubahan.

Pertimbangan 01: Memilih struktur

Kesalahan pertama yang mungkin Anda lakukan adalah memilih struktur yang terlalu besar atau memilih struktur yang tidak dapat ditambahkan atau disesuaikan. Juga, Anda perlu memikirkan apakah Anda ingin strukturnya permanen atau jika Anda ingin kesempatan untuk memindahkannya bersama Anda, jika rumah Anda adalah sewaan.

Jika Anda membangun struktur vertikal khusus untuk tugas membuat taman, gunakan bahan ringan yang mudah dipindahkan. Sebagai alternatif, bangun struktur dengan pot yang dapat dipindahkan atau ditambahkan saat keinginan Anda berkembang, atau mungkin jika Anda perlu pindah ke rumah baru. Akan lebih bagus jika anda menggunakan pot yang diletakkan di atas wadah roda. Jika Anda bisa menyatukan pot untuk membentuk dasar yang kokoh, maka Anda benar-benar memiliki taman di atas roda!

Jika Anda tinggal dirumah sendiri dan tidak berencana untuk pindah dalam waktu yang lama, maka Anda dapat dengan mudah memasang teralis ke dinding dan melihat tanaman tumbuh dari pangkalnya, secara alami mengisi ruang. Dimungkinkan juga untuk menggunakan dinding, menanam ke dalam celah dan menciptakan karya seni yang indah untuk taman. Berhati-hatilah saat menanam di dinding agar tanaman tidak menyebabkan ketidakstabilan pada struktur bangunan karena pertumbuhan akar. Yang terbaik adalah mencari nasihat profesional sebelum terlalu berhasrat dengan menanam pada struktur yang signifikan, seperti rumah Anda misalnya.

Jika semua ini terdengar lebih dari yang Anda harapkan, cobalah mendirikan serangkaian rak atau struktur peti buah dan mengisinya dengan tanaman. Berkebun vertikal bisa jadi semudah atau sesulit yang Anda bayangkan, hal ini tergantung anda sendiri. Ingatlah pada akhirnya vertical garden berarti berkebun ke atas daripada di atas tanah. Salah satu ide terbaik yang bisa anda lakukan adalah memasang kawat ayam dan menggantung pot seperti gambar dengan lingkaran logam dan kail. Dengan cara ini taman bisa berubah sesuai selera Anda.

Jika taman Anda terlalu kecil untuk ide-ide ini, pergilah ke toko bagunan dan beli gantungan saku yang terbuat dari kanvas atau plastik. Gantungan ini sebenarnya dimaksudkan untuk tempat sekrup dan paku atau sejenisnya tetapi juga bisa menjadi media penanam yang sempurna dan dapat digantung di ruang yang relatif kecil.

Hati-hati: berkebun vertikal membutuhkan lebih banyak penyiraman daripada berkebun tradisional dan air akan mengikis bahan organik lebih cepat dari yang Anda harapkan. Ini berarti wadah logam atau batu mungkin merupakan struktur yang lebih cocok untuk proyek jangka panjang – terutama jika Anda ingin menghindari gangguan pada struktur akar setelah taman dibangun.

Baca juga: Membangun Taman Bunga di Halaman Rumah

Pertimbangan 2: Tempat menanam

Vertical Garden. By Jingdianjiaju2

Jika Anda menggunakan teknik berkebun vertikal karena hanya ada sedikit ruang di halaman rumah Anda, maka pertanyaan tentang di mana akan menanam bisa menjadi pangkal perdebatan. Namun, jika Anda mencoba membuat fitur, penempatan adalah faktor utamanya. Kabar baiknya adalah bahwa taman vertikal dapat digunakan hampir di mana saja, bahkan di dalam ruangan jika Anda menyukai keindahannya.

Salah satu pertimbangan saat memutuskan tempat menanam adalah matahari dan naungan. Jangan ragu untuk menanam di mana saja, tetapi kemudian Anda harus memilih tanaman yang akan tumbuh subur di area tersebut. Jika Anda membuat taman kaktus, misalnya, yakinlah bahwa mereka adalah jenis yang tangguh dan dapat menerima banyak cobaan, namun Anda masih perlu untuk memberi mereka sinar matahari dan sedikit keteduhan jika mereka ingin berkembang. Kaktus membutuhkan setengah eksposur.

Ingatlah saat mendesain taman vertikal Anda, Anda perlu mempertimbangkan bagaimana taman itu akan tumbuh. Kadang-kadang lebih mudah untuk memulai pertumbuhan Anda pada posisi horizontal terlebih dahulu, terutama jika Anda ingin menjadikannya lebih wah, sehingga akar tanaman Anda dan tanah di sekitarnya tidak harus berurusan dengan gravitasi serta yang lainnya. Taman Anda mungkin dapat ditinggikan secara perlahan ke posisi vertikal secara bertahap. Saat memulai taman Anda, gunakan tanah pot, karena vertical garden Anda akan cepat kering. Tanah pot akan menahan kelembapan dengan lebih baik – ingat gravitasi selalu bekerja untuk menarik air ke bawah!

Baca juga: Menata Taman Depan Rumah Agar Lebih Menarik

Pertimbangan 03: Memilih tanaman vertical garden

Lipstick Plant, salah satu jenis tanaman vertical garden (Smuliman via Wikipedia)

Di mana Anda menanam menentukan apa yang Anda tanam. Namun, Anda juga akan dipandu oleh tujuan pembuatan vertical garden anda sejauh mana anda ingin membangunnya. Menanam succulents seperti kaktus adalah langkah awal yang realistis karena mereka membutuhkan sedikit perawatan. Namun, Anda bisa menanam herba di gantungan saku dan menyimpannya sebagai fitur di dinding dapur. Herbal relatif mudah ditanam, dan ini akan menjadi tambahan praktis sekaligus focal point.

Sebenarnya, jika Anda pernah berkebun, kemungkinan besar Anda akan memiliki pengalaman berkebun vertikal. Jika Anda menanam sayuran, kemungkinan besar Anda akan menggunakan teralis untuk menopang tomat atau kacang runner. Anda akan memandu tanaman ke atas teralis. Oleh karena itu, dengan mengingat hal ini, jika Anda memilih varietas seperti Markisa, yang merupakan tanaman hijau yang melekat sendiri, atau Melati (Jasminum sambac), yang merupakan tanaman pemanjat dan bunga yang banyak – akan menjadi rencana yang baik. Ada banyak pilihan yang lebih jelas merupakan tanaman pemanjat, seperti clematis, rose, ivy atau honeysuckle. Namun, Anda perlu berhati-hati agar mereka tidak melebihi harapan Anda untuk ruang taman Anda – karena mereka memiliki kehidupan mereka sendiri, secara harfiah.

Lebih baik memilih tanaman yang fleksibel untuk tumbuh dalam bentuk yang Anda inginkan. Jika Anda memilih varietas tanaman berkayu, seperti lavender, misalnya, Anda akan kesulitan membuatnya tumbuh ke atas. Mungkin tidak masalah jika Anda menumbuhkan taman menggunakan pot atau wadah penanam, tetapi mungkin penting bagi anda karena anda sedang berlatih menanam di permukaan vertical. Tanaman herba jauh lebih fleksibel – termasuk beberapa pakis yang indah, beberapa batang hijau lembut yang indah yang akan terkulai, serta varietas berbunga yang menambah warna.

Apa pun pilihan Anda, Anda perlu mempertimbangkan penanaman sebagai sesuatu yang lebih dari sekedar instalasi biasa, anda perlu menjadikannya desain terpadu atau terintegrasi. Oleh karena itu, Anda perlu memilih tanaman yang tumbuh dengan kecepatan yang sama dan menikmati kondisi yang sama. Anda tidak ingin menanam tanaman yang agresif di antara tanaman yang lambat. Kemungkinan besar penanam yang agresif, terutama beberapa varietas tanaman merambat, akan dengan cepat mendominasi seluruh ruang dan menyebabkan yang lain tidak mendapatkan cahaya, media atau pengairan.

Penanaman dengan spesies sejenis atau seragam lebih penting dalam berkebun vertikal, di mana ruang dan cahaya akan lebih terbatas daripada di taman yang lebih tradisional. Anda harus memilih semua tanaman peneduh atau semua tanaman matahari, karena Anda akan menanam untuk penempatan taman vertikal Anda.

Baca juga: Pohon Peneduh untuk Taman Rumah Minimalis

Pertimbangan 04: Pemeliharaan Vertical Garden

Saat menyiapkan taman Anda, pikirkan ke depannya. Bagaimana taman akan dirawat? Apakah Anda baru saja tertarik dengan kebun herba saku di dapur? Jangan terburu-buru dan membeli semua yang Anda butuhkan sebelum melanjutkan membaca ini! Nah, sekaranglah waktunya untuk memikirkan tentang bagaimana Anda akan menyiram taman yang telah anda rancang dengan indah yang telah Anda buat ini. Jika Anda telah memilih kantong plastik sebagai wadah, maka sedikit penyiram dan pengingat untuk diri Anda sendiri untuk menyiraminya secara teratur sudah cukup. Kantong kanvas akan menahan air di kain sampai tingkatan tertentu, tetapi menyiram terlalu banyak akan membuatnya berantakan! Jadi, perawatan harian akan dibutuhkan.

Ini adalah pemikiran yang perlu Anda masukkan ke dalam struktur taman vertikal yang Anda rancang. Bagaimana Anda akan membuatnya terus berkembang? Salah satu opsinya adalah mengatur sistem irigasi tetes. Ini sangat berguna pada dinding hidup, tempat Anda menanam pada dinding untuk membuat satu focal point. Jika Anda mengatur sistem irigasi tetes, maka Anda akan mengetahui bahwa ada aliran air yang konstan yang terus mengalir melalui tanaman. Sistem ini bisa sangat canggih. Ada banyak yang dijual. Alternatifnya, jika Anda seorang DIYer yang pintar, maka Anda dapat melakukan sesuatu dengan selang tipis dan sesuatu yang bisa digunakan untuk membuat lubang pada selang tersebut. Ini kemudian bisa tampak seperti ular di antara tanaman Anda.

Seperti halnya taman lainnya, sebagian tanaman akan tumbuh subur dan sebagian lagi tidak. Namun, celah kosong di taman vertikal Anda akan terlihat lebih tidak sedap dipandang daripada di taman tradisional. Oleh karena itu, penting untuk memelihara beberapa tanaman tambahan yang dapat dengan mudah ditanam ke taman jika perlu.
Jika Anda mengkhawatirkan tentang kebutuhan perawatan metode ini, dan anda memang harus mengkhawatirkannya maka Anda harus memilih taman vertikal bergaya kontainer, di mana Anda dapat dengan mudah menukar tanaman dengan mudah bila perlu.

Akhirnya, poin sederhana yang patut diingat… jika Anda membangun vertical garden ke tingkat yang lebih ekstrem maka Anda mungkin perlu membeli tangga!

Baca juga: Tanaman Pagar Terbaik untuk Halaman Rumah Anda

Pertimbangan 05: Tambahkan faktor wow

Ini adalah bagian favorit kita. Anda telah melakukan semua hal praktis. Anda telah mempertimbangkan cahaya, air, struktur, dan pemeliharaan. Sekarang, Anda bisa memikirkan bagaimana Anda akan membuat taman vertikal Anda sedikit berbeda. Di sini kami mengumpulkan beberapa ide yang cukup cerdas pintar yang pernah kami lihat.

Pertama, kami menyukai taman vertikal yang terbuat dari pipa pembuangan tua yang dipotong menjadi beberapa bagian dan digantung bersama dengan kawat. Ini adalah taman bergerak, karena dapat dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. Itu ditanami dengan alpine kecil, tumbuhan dan lumut. Bentuknya kecil dan bersahaja tetapi cocok untuk profesional sibuk yang menginginkan kehidupan di halaman kecil atau bahkan di ruang tamu. Ini adalah desain modern, terutama jika Anda memilih pipa pembuangan dari bahan yang berbeda, dari logam hingga plastik, untuk menjadikan penanam bagian dari keindahan.

Anda juga bisa menerapkan ide penggunaan barang bekas. Misalnya membuat kotak-kotak dari kayu bekas yang disusun vertikal. Anda bisa menanam beberapa tanaman aster pada peti kayu tersebut dan meletakkannya di bawah jendela. Peti apel tua sangat bagus, begitu pula bak tua dari sebuah peternakan.

Living sculptures mungkin terdengar ambisius dan mungkin bukan untuk pemula. Namun, mereka bisa tampak mencolok dan memberi kesan primitif pada ruanga yang dapat menyebabkan kekacauan emosional pada pengunjung Anda. Anda dapat membuat pola kompleks tanaman berhutan, pakis, sukulen, di nampan logam yang dangkal. Jika Anda memulainya dari horizontal terlebih dahulu lalu saat ia tumbuh dan terbentuk dengan sendirinya, Anda dapat perlahan-lahan memindahkannya ke vertical garden. Jika Anda menambahkan beberapa kayu apung dan lumut, maka itu akan selalu menjadi tempat menarik.

Jika Anda ingin titik awal yang lebih mudah untuk menambahkan faktor wow ke taman vertikal Anda, cobalah membeli berbagai pot pastel yang akan terlihat indah dengan sendirinya. Titik fokus dalam desain Anda tidak harus besar – tampil beda tidak harus berarti besar. Taman vertikal dapat dengan mudah dibuat dari pot keramik yang pecah menjadi dua dan Anda memutuskan untuk mengisi sisa pot dengan tanah dan menanam tanaman di dinding.

Baca juga: Focal Point dalam Desain Lanskap

Ringkasnya

Karena ini adalah panduan penting, kami baru saja membombardir Anda dengan sejumlah besar informasi dan Anda mungkin merasa kewalahan. Silahkan baca beberapa poin terpenting di sini, sebagai referensi yang bisa dibaca dengan cepat.

Pertama, Anda ingin mencoba berkebun vertikal karena sangat cocok untuk ruang kota dan bagi mereka yang ingin mendapatkan hasil yang tinggi dari ruang yang sempit. Anda akan memaksimalkan panen dengan menggunakan taman vertikal.

Anda juga ingin berkebun secara vertikal karena kemungkinan penyakit membunuh tanaman dan bahaya hama jauh berkurang. Pemilihan vertikal berarti tanaman diangin-anginkan dengan baik dan menawarkan sinar matahari maksimum, jika diperlukan.

Anda pasti menginginkan taman vertikal karena dapat membuat taman Anda tampak berbeda, menakjubkan dan jauh lebih indah. Semua desain membutuhkan tekstur, bentuk, tidak ada bedanya dengan taman Anda.

Kemudian, Anda akan memilih struktur Anda dan melakukan beberapa pekerjaan persiapan. Bebaskan imajinasi Anda – pikirkan bagaimana Anda bisa dengan cerdik menciptakan struktur yang dapat menahan tanah dan tanaman. Ingat faktor-faktor wow – lihat Pinterest untuk lebih banyak inspirasi.

Ingatlah untuk memilih tempat dan struktur Anda pada saat memilih tanaman. Perlu ada visi yang lebih seragam untuk produk akhir dengan taman vertikal. Yang terpenting, pikirkan sesuatu yang ringan dan pikirkan tentang penyiraman. Kemudian, beli tanaman Anda.

Gravitasi tidak akan menjadi teman Anda untuk sementara waktu, jika Anda benar-benar membangun secara vertikal. Jadi, mulailah tanaman di horizontal terlebih dahulu. Anda juga harus memilih tanah pot, untuk membantu hidrasi. Ingatlah bahwa air secara alami bergerak ke bawah.

Anda akan memastikan bahwa ada beberapa tanaman cadangan yang berguna, untuk berjaga-jaga jika Anda perlu mengisi ruang yang ditinggalkan oleh tanaman yang tidak tumbuh subur.

Terakhir, Anda mungkin akan bertanya-tanya mengapa Anda tidak melakukannya dari dulu- karena metode ini sedang populer dan berkembang serta lebih menyenangkan daripada alternatif lainnya – dan memberikan ruang yang lebih mudah dan lebih bermanfaat bagi halaman rumah anda.

Sumber: https://www.gardenbenches.com/blog/vertical-gardening/

Sharing is caring!